Secangkir Teh: Seno Gumira Ajidarma

DSC01032

Oleh F. Moses

“Bicara sastra atau situasi, seperti anugerah sastra, adalah peristiwa sakral. Jadi bukan untuk main-main kayak acara ‘puber’. Saya taksuka bila sastra dianggap main-main. Bila sastra dianggap main-main, saya taksuka. Makanya, pernah, setiap kali diundang oleh sebuah media tertentu saya tak pernah hadir. Itu lantaran esensi menghargai sastra tak saya dapatkan di sana. Jadi percuma saja!”

Itulah sepenggal percakapan paling saya ingat ketika terlibat obrolan dengan sastrawan bernama Seno Gumira Ajidarma (SGA). Obrolan itu terjadi tatkala acara Penulisan Cerpen Mastera (Majelis Sastra Asia Tenggara) yang dihelat oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kemendikbud, di Bandung pada medio 2013.

Dalam percakapan itu, “keberangan” begitu tampak bilamana sastra sekadar dianggap main-main, diremehkan, dan bahkan dianggap keisengan belaka. Bagi SGA, sastra tidak lain adalah keintensitasan serta keseriusan tersendiri. Maka jangan pernah beranggapan main-main terhadap sastra.

“Sastra memang butuh perenungan khusus. Bukan lamunan, apalagi kebohongan belaka. Fakta dilarutkan ke imajinasi pengarang di dalamnya,” kata SGA.

Ia juga menambahkan bahwa (konteks acara sastra) lebih baik sastra itu dikemas/dihelat dengan cara sederhana, tetapi jauh lebih serius di dalamnya. Daripada dikemas dengan kemasan wah, tetapi makna dari sastra taklarut di dalamnya.

“Setidaknya mending pura-pura serius, lah, meski taktahu. Ketimbang sok rileks padahal tak mengerti apa-apa menyoal sastra itu,” tambah doktor sastra lulusan UI ini.

Atas “keseriusan” itu pula dan ditambah konsistensinya di dunia sastra, SGA menerima berbagai macam penghargaan, di antaranya penghargaan (1) dari Radio Arif Rahman Hakim untuk cerpen “Kejadian”, 1997; (2) dari majalah Zaman untuk cerpen ”Dunia Gorda”, 1980; (3) dari majalah Zaman untuk cerpen “Cermin”, 1993; (4) dari harian Kompas untuk cerpen “Midnight Express”, 1990; (5) dari harian Suara Pembaruan untuk cerpen “Segitiga Emas”, 1991; (6) dari harian Kompas untuk cerpen “Pelajaran Mengarang”, 1993; (7) dari Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan untuk buku Saksi Mata, 1995; penghargaan (8) South East Asia (SEA) Write Award untuk buku Dilarang Menyanyi di Kamar Mandi, 1997; (9) Cerpen “Cinta di Atas Perahu Cadik” terpilih sebagai cerpen terbaik Cerpen Kompas Pilihan 2007; dan (10) cerpen “Dodolitdodolitdodolibret” kembali terpilih sebagai cerpen terbaik Cerpen Pilihan Kompas 2010.

Apabila dilihat dari penghargaan-penghargaan yang diterima, SGA memang lebih dikenal lantaran cerpen-cerpennya. Cerpen-cerpennya dikenal tidak hanya sekadar tegas, jelas, dan kritis, tetapi juga indah dan menyentuh. Meskipun demikian, sastrawan sekaligus dosen, wartawan, dan fotografer yang dilahirkan di Boston pada 19 Juni 1958 ini (dapat dikatakan) sosok “serba bisa” dalam menulis. Ia tak hanya menulis puisi, cerpen, novel, naskah drama, ataupun komik, tetapi juga terbilang produktif menghasilkan karya kritik/esai dan kajian ilmiah yang berhubungan dengan sastra.

Keproduktifan SGA dapat dilihat dalam karyanya yang berupa kumpulan puisi, yakni (1) Mati Mati Mati, 1975; (2) Bayi Mati, 1978; (3) Catatan-Catatan Mira Sato, 1978. Karya berupa kumpulan cerpen, yakni (1) Manusia Kamar, 1988; (2) Matinya Seorang Penari Telanjang, cetakan I tahun 1988, cetakan II tahun 2000 (3) Penembak Misterius, 1993; (4) Saksi Mata, 1994; (5) Dilarang Menyanyi di Kamar Mandi, 1995; (6) Sebuah Pertanyaan Untuk Cinta, 1996; (7) Negeri Kabut, 1996; (8) Atas Nama Malam, 1999; (9) Iblis Tidak Pernah Mati, cetakan I tahun 1999, cetakan II tahun 2001; Kematian Donny Osmond, 2001; (10) Sepotong Senja Buat Pacarku, 2002; Aku Kesepian Sayang, Datanglah Menjelang Kematianku, 2004; Linguae, 2007.

Karya Seno berupa novel, yakni (1) Jazz, Parfum, dan Insiden, 1996; Wisanggeni Sang Buronan, 2000; Negeri Senja, 2003; Biola Tak Berdawai, 2004; Kitab Omong Kosong, cetakan I tahun 2004, cetakan II tahun 2006; Kalatidha, 2007. Karya kumpulan esai, yakni (1) Ketika Jurnalisme Dibungkam, Sastra Harus Bicara, 1997. Lalu pada karya nonfiksi, yakni Cara Bertutur dalam Film Indonesia: Menengok 20 Skenario Pemenang Citra FFI 1973-1992, 1997. Kemudian, SGA juga menulis naskah drama Mengapa Kau Culik Anak Kami?: Tiga Drama Kekerasan Politik, 2001. Karya komik, yakni berjudul (1) Jakarta 2039, 2001; (2) Taxi Blues, 2001; (3) Sukab Intel Melayu: Misteri Harta Centini.

Pada tahun 2009, SGA menerbitkan buku Nagabumi. Buku tersebut merupakan karya Seno Gumira Ajidarma yang disebut sebagai cerita silat. Sampai saat ini (2103) terbit dalam dua jilid, jilid pertama diberi anak judul “Jurus Tanpa Bentuk” dan jilid kedua diberi judul “Buddha, Pedang, dan Penyamun Terbang”.

Selain fiksi, berbagai karyanya yang nonfiksi, antara lain, (1) Layar Kata: Menengok 20 Skenario Pemenang Citra, 1997-1992; (2) Ketika Jurnalisme Dibungkam, Sastra Harus Bicara, 1997; (3) Kisah Mata, 2002; (4) Surat dari Palmerah, 2002; (5) Affair, Obrolan Tentang Jakarta, 2004; (6) Sembilan Wali dan Siti Jenar; dan (7) Kentut Kosmopolitan, 2008.

Pria gondrong yang dibesarkan di Yogyakarta ini pada usia 17 tahun—tepatnya tahun 1975—mulai terlibat dengan kesenian lantaran bergabung dengan rombongan sandiwara Teater Alam pimpinan Azwar AN. Sekala itu pun, tulisan pertamanya yang berupa puisi muncul . Puisi tersebut dimuat dalam rubrik Puisi Lugu dalam majalah Aktuil yang dijaga oleh Remy Silado—Remy meloloskan puisi Seno, yang dia sebut puisi cukup “jelek”. Pada masa itu Remy memang menyuntikkan eksperimen sastra mbeling yang mempengaruhi Seno yang ketika itu mulai meraba-raba dunia sastra. Setelah itu, cerpennya kali pertama dimuat di koran Berita Nasional kemudian esainya yang pertama, menyoal teater, dimuat harian Kedaulatan Rakyat.

“Barangkali sampai hari ini saya tidak akan terus menulis, jika puisi pertama saya tidak dimuat di majalah Aktuil,” kenang SGA, yang sampai sekarang masih menekuni profesi sebagai dosen di kampus UI, wartawan, dan fotografer.

Menyoal mbeling, perjalanan SGA di dunia sastra juga terbilang unik. Sifat “pemberontak” dan keliarannya berujung hingga pada imajinasinya. Imajinasinya seperti tidak terbendung. Terlebih tatkala ia aktif di majalah Jakarta-Jakarta. Betapa segala fakta menyoal Timor-Timur, misalnya, dilarutkan dalam cerpen.

Menyoal kreativitas SGA, Sunu Wasono (dalam Horison, edisi Februari 2008) mencatat bahwa ia adalah seorang penulis yang mempertaruhkan hidupnya untuk setiap kata terbaik yang bisa dicapainya. SGA menghayati setiap detik dan setiap inci dari gerak hidupnya demi gagasan yang hanya mungkin dilahirkan oleh momentum yang dialaminya. Menulis adalah suatu momentum. Tulisan yang dilahirkan satu detik ke belakang atau satu detik ke depan akan lain hasilnya, karena memang ada seribu satu faktor (yang sebenarnya misterius) dalam sebuah kelahiran sebuah tulisan. (GH)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s