Puisi

F. Moses

Waktu

Betapa mengerti waktu itu kekasih
dengan kaki letih tangan gemetar
segera kau peluk aku sambil berkata-kata.
Wajahmu semakin sayu petanda
agar segera kita menuju ke kampung Matraman
dan kampung Melayu untuk mencari malam
yang sampai saat ini belum kita temukan.

kecuali, jalan itu…
masih saja sering kudengar isak tangis
para lelaki dan perempuan
karena gerobak-gerobaknya di bongkar paksa
Jakarta, Agustus 2007

Awal dan Akhir

kau awali ceritamu dengan kesedihan
:tentang kemarau panjang sampai penghujung usia
kau tengahi ceritamu dengan kepedihan
:tentang para lelayu yang sampai kini belum terkuburkan
kau akhiri ceritamu dengan kengerian
:tentang makam-makam yang menjadi rata diselimuti aspal

Sementara aku yang mendengarkanmu
:sunyi meratap langit mencari kata-kataNya
Jakarta, Desember 2006

Kita Suatu Ketika

Petang ini
adalah celah surgawi kudengar yang mengantar
di kata-katamu
seperti riak air jatuh perlahan-lahan
merembes pada ceking tubuhku

aih..betapa munafik berkata seperti surgawi
sementara aku adalah dosa untukmu!
Lampung, Agustus 2007

Berita

Ada-ada saja:
berita senin
ada ayah tega perkosa anaknya
berita selasa
ada anak tega membunuh ayahnya
berita rabu
ada ibu tega menjual anaknya
berita kamis
ada anak tega membunuh ibunya
berita jum’at
ada kakak tega membunuh adiknya
berita Sabtu
ada kekasih tega membunuh pacarnya

yang ini bukan ada-ada saja:
berita minggu
para penggali kubur sibuk baca cerpen dan puisi
bahkan sampai lupa pada pekerjaannya!
Jakarta, 23 Desember 2005

Di Antara

di kantuk semalam
jelang tidur aku minta izin padaNya
:bisa ketemuan dengan pacar dalam mimpi nanti?”
ternyata benar

bermimpi pacar datang bawa sekeranjang bunga
namanya bunga harum sedap malam
yang sebentar lagi akan di simpan dalam lemari baju
di antara kaos kaki, kutang, dan celana dalam
katanya: “kelak untuk aku agar wangi”
sebagai kenangan darinya, pada jasadku kelak
Lampung, Juni 2007

Belajar

ayah belajar
karena tugas kantornya
ibu belajar
tentang bahan masakan untuk hari raya
kakak belajar
untuk ujian selepas tahun baru

adik juga belajar
di depan televisi yang menayangkan adegan ciuman sepasang kekasih
—karena lima tahun tak bertemu—
gawat!
Jakarta, Desember 2005

Kata Anak Kecil di Sebuah Makam

Ayah
bagaimana kabarmu di sana?
di sini merindu

Ayah
kalau kebetulan kau tengah makan malam denganNya
sesekali berbisik sambil berkelakarlah padaNya
:tentang berapa hari lagi dunia tutup usia…
Lampung, Febuari 2007

Tentang Malam

tentang malam itu
kau berkata:
adalah malam tertatih langkah para peminta
pada rapuh tongkat
sambil menghitung kaki penuh bilur
bermahkota baju kumal
sobek bertambal jahitan kain lusuh
tentang malam yang baginya

adalah istirahat sementara
adalah kubur sementara
sekadar pejamkan mata dari perih dan letih
menanti pagi lewat angan yang kusam
menjemput luka
menantiNya
Lampung, Juli 2007

Sumber: Sriwijaya Post, 2007

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s